Skip to content Skip to left sidebar Skip to right sidebar Skip to footer

Kunjungan Kerja KONI Jateng ke Jawa Barat

JAWA Barat membukti diri sebagai provinsi dengan pembinaan olahraga terbaik di Indonesia. Hal itu dibuktikan dengan diraihnya juara dua Pekan Olahraga Nasional (PON) terakhir, PON Jabar (2016) dan Papua (2021).
Jabar juga tercatat lima kali juara, namun yang tiga sudah terlalu lama yakni 1951, 1953 dan 1961. Pada PON 1916, sebagai tuan rumah Jabar mengoleksi 217 emas, 154 perak dan 158 perunggu (unggul atas DKI dan Jatim yang masing-masing mengoleksi 132 emas). Jateng hanya mengemas 32 emas, 56 perak 173 perunggu bercokol di peringkat keempat.

PON Papua 2021, Jabar mempertahankan juara dengan 133 emas, 105 perak dan 115 perunggu. Jatim dan DKI juga mengemas medali emas yang sama 110 di peringkat kedua dan ketiga. Bedanya, peringkat keempat Papua (93 emas) dan kelima Bali (28). Jateng melorot ke posisi keenam (27 – 47 – 64).

Merosotnya perolehan medali sekaligus peringkat menjadi evaluasi pengurus KONI Jateng periode 2021-2025 ini. Maka pada Juni lalu, di bawah komando Ketua Umum Bova Ventura Sulistiana, Jateng melakukan kunjungan kerja ke KONI Jawa Timur.
Terbaru 13-16 Desember 2022, Plt Ketua Umum KONI Jateng Bambang Rahardjo Munadjat bersama beberapa pengurus melakukan studi banding ke KONI Jawa Barat. ”Kami bermaksud ngangsu kawruh (menimba ilmu) ke Jabar untuk belajar bagaimana melakukan pembinaan olahraga,” kata Bambang, yang mengembang sebagai pelaksana tugas (Plt) ketua umum KONI Jateng karena Bona Ventura sedang sakit.
Sambutan dari Jawa Barat sangat menggembirakan. Ketua KONI Jabar Ahmad Saefudin yang merupakan purnawirawan berpangkat brigadir Jenderal (Brigjen TNI) sangat ramah. Seluruh permintaan Bambang Rahardjo tentang pola pembinaan diberikan semua dalam bentuk copy paste.

”Tidak ada yang perlu dirahasiakan. Silakan copy, dan terapkan program ini sesuai dengan kondisi Jawa Tengah,” kata Saefuidn saat menyerahkan buka pendoman pembinaan kepada Bambang, seusai acara.
Di samping pengurus KONI, Bambang juga menyertakan Kabid Keolahragaan Disporapar Jateng Aria Chandra Destianto dan anggota Komisi E DPRD Jateng Umar Utoyo.

Sport Intelegence
Di samping menyerahkan buku dan soft copy program, Saefudin juga memaparkan secara gamblang pola pembinaan olahraga di Jawa Barat dalam dua periode kepengurusan, dua kali PON.

Menjelang PON 2016, Jabar membuat motto yakni ”Jabar Juara”. Kemudian pada PON 2021, mereka juga berslogan ”Jabar Kahiji’. ”Motto itu sangat penting untuk memacu semangat. Itu sebagai sasaran utama, mau ke mana tujuan kita. Kalau tanpa motto, ibarat orang berjalan tanpa tujuan,” katanya.
Lebih lanjut Saefudin menyebutkan, prestasi tidak datang ujug-ujug tetapi melalui proses panjang. Di samping itu, dia menolak transaksi atlet instant. ”Kita harus membina, tak boleh ujug-ujug mendatangkan atlet berprestasi dari daerah lain,” tegasnya.
Dalam proses pembinaan, di samping adanya SDM yakni atlet potensial maka perlu adanya pembinaan yang lebih maju. Maka dilibatkanlah teknologi dan digital. Semua perkembangan atlet baik Jabar maupun pesaing daerah lain, termasuk Jawa Tengah, masuk dalam pantauan secara cermat.
”Ya, sport intelegence kami jalankan secara maksimal. Kami mendata setiap atlet mana pun lengkap dengan catatan prestasinya. Jadi kita juga tahu persis kekuatan calon lawan,”ungkapnya.
”Kalau kita membina atlet secara maksimal pun, tetapi tidak tahu kekuatan lawan, maka seperti orang buta maju perang.”
Tentang digitalisasi data, KONI Jabar menyingkronkan Bidang Pembinaan dan Bidang Pulahta serta tim khusus untuk mengolah hasil dari sport intelegence. ”Memang dibutuhkan juga perangkat teknologi yang canggih. Misalnya laptop, harus dengan spek tertinggi (terbaru). Dengan kapasitas yang tinggi, tim bisa bekerja secara maksimal,” kata lulusan Akabri 1985 itu.
Pria kelahiran 12 September 1961 itu pun menyebut target 2021 berhasil 95 persen. Bahkan untuk PON 2016 melampaui target yakni 180 medali emas, namun diperoleh 217 emas. ”Ini sangat spektakuler, gak mungkin dilewati pada PON mendatang. Bahkan Jabar pun tidak akan mampu mengulang sukses itu,” katanya.
Teknologi yang dimiliki KONI Jabar juga bisa memetakan atau mengarahkan kapasitas seorang atlet untuk menekuni cabang olahraga. ”Kami bekerja sama dengan UPI memiliki alat yang bisa mendeteksi bakal atlet dari ludah. Mmaaf bukan pamer, tetapi saya hanya menegaskan bahwa prestasi olahraga saat ini tidak cukup dengan cara-cara pelatihan tradisional. Harus ada upaya pemanfaatan teknologi,” katanya. (Darjo Soyat-Humas KONI Jateng)

0 Comments

There are no comments yet

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

https://jdih.sumbawakab.go.id/ https://perpus.pn-wates.go.id/ https://dpmptsp.tubaba.go.id/ikygacor/ https://piramida.cimahikota.go.id/storage/banner/ https://kpta.teknik.unpas.ac.id/icon/horas88/ https://pustaka.iainlangsa.ac.id/wp-content/kzgacor/ https://feb.budiluhur.ac.id/assets/sdemo/ https://salemba.budiluhur.ac.id/assets/sgacor/ https://disdukcapil.tubaba.go.id/template/kygacor/ slot depo 10k https://kki.unpad.ac.id/assets/images/ https://e-smile.tubaba.go.id/assets/ http://register.stipjakarta.ac.id/alumni/